[header]
Kebiasaan mencari alasan atas kelambanan Jerman harus ditinggalkan

Kebiasaan mencari alasan atas kelambanan Jerman harus ditinggalkan

Hidup: Ini tidak adil. Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht memberikan pidato yang telah lama disiapkan di Berlin pada hari Senin, menguraikan pemikirannya tentang strategi tersebut. Dia dengan yakin menegaskan bahwa Jerman ditentukan oleh “ukuran kami, posisi geografis kami, kekuatan ekonomi kami, pendeknya status kami” untuk menjadi “kekuatan terkemuka di Eropa, suka atau tidak suka.”

Namun, dalam pikiran Lambrecht, musuh-musuh strategis ada di rumah. Dia mencoba untuk menegaskan otoritasnya pada saat kementerian luar negeri sedang menulis strategi keamanan nasional pertama Jerman. Itu tidak membantu bahwa para pemimpin partainya Partai Sosial Demokrat (SPD) parlemen secara vokal skeptis tentang sesuatu. menentukan “Chick bellicism” atau sebagai selera perang yang modis.

Tugas Lambrecht adalah dengan tegas mengingatkan mereka bahwa tenggat waktu, atau titik balik, Kanselir SPD Olaf Scholz berjanji dalam pidato penting setelah invasi Rusia ke Ukraina diperlukan untuk bertahan hidup dan membiayai. Khususnya untuk angkatan bersenjata.

Sayangnya, pendengarnya – termasuk sekutu Jerman – tertarik pada pertanyaan yang berbeda: bagaimana nasib Berlin terkait dengan permintaan mendesak Ukraina untuk lebih banyak senjata berat. Bertentangan dengan ketakutan banyak orang di Barat – dan harapan beberapa orang – angkatan bersenjata Kiev menimbulkan kekalahan mengejutkan pada para penjajah, merebut kembali lebih banyak wilayah dalam satu minggu daripada yang telah direbut Rusia dalam lima bulan.

Perhatian diperlukan. Tetapi untuk pertama kalinya, kekalahan Rusia tampaknya mungkin terjadi jika Ukraina dapat menekan keunggulannya di lini depan yang panjang. Seperti yang dikatakan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba kepada mitranya dari Jerman Analena Bierbock, ini tidak mungkin tanpa pengangkut personel lapis baja dan tank tempur.

Lambrecht, senada dengan Scholz, menangkis bahwa tidak ada Sekutu lain yang mengirimkan kendaraan tempur infanteri atau tank tempur utama buatan Barat; Ini akan menghilangkan sekutu NATO dari perlindungan Jerman; dan bahwa Jerman tidak akan pernah “berjalan sendiri”. Juga, pasokan senjata semacam itu akan mewakili “eskalasi” – yang berarti bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin kemudian dapat menganggap Jerman sebagai peserta langsung dalam konflik tersebut. Ini adalah garis merah mencolok untuk koalisi tiga partai yang berkuasa di Scholes.

Mengacu pada brouhaha Berlin yang mengerikan lainnya atas pengiriman senjata berat. Ricarda Lang, Wakil Ketua Mitra Koalisi Hijau Scholz, Menciak Bahwa “waktu untuk ragu-ragu sudah berakhir.” Marie-Agnes Strack-Zimmerman, ketua komite pertahanan parlemen dari Demokrat Bebas, mitra koalisi ketiga dan dirinya sendiri adalah senjata mematikan, menuntut pengiriman segera kapal induk infanteri Marder Jerman dan tank Leopard 2.

Lebih luar biasa lagi, Kedutaan Besar AS di Berlin adalah salah satunya Utas tweet tiga bagian: Amerika Serikat menghargai kontribusi Jerman; Sekutu harus mendukung Ukraina “sebanyak mungkin”; Setiap negara bebas menentukan metode dukungan mereka (bagian terakhir ini menghilangkan tabir asap yang dikerahkan oleh pemerintah Jerman selama berbulan-bulan).

Diterjemahkan dari Diplo-speak: Love you, Berlin, tapi tolong, tolong tumbuhkan sepasang dan berhenti berpura-pura kami memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan.

Pada kenyataannya, posisi pemerintah tidak dapat disangkal. Sekutu lain telah mengirim pengangkut personel lapis baja ke Ukraina. Beberapa mengirim tank, kebanyakan versi modern era Soviet. 24 sistem pertahanan udara lapis baja Geppard dan 10 Panzerhoubitz 2.000 howitzer yang dikirim Berlin ke Ukraina, dan lebih banyak lagi, menurut pengakuan Kiev, membuat perbedaan nyata pada serangan balasannya. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg meminta sekutu untuk memprioritaskan pasokan ke Ukraina. Untuk garis merah, duta besar Rusia pendapat Mereka dilintasi beberapa waktu lalu.

Satu-satunya perhatian serius tentang tank Leopard 2 adalah bahwa mereka adalah mesin canggih yang membutuhkan tiga atau empat bulan pelatihan. Tetapi Ukraina dengan cepat mengetahui bahwa Rusia masih menduduki seperlima wilayah mereka. Keputusan untuk mengirim tank sekarang akan mengirim sinyal kuat ke Kremlin bahwa Jerman tidak perlu ditakuti.

Selama Perang Dingin, para pemimpin Jerman Barat yang berdaulat sebagian beralih ke trinitas faktor pendorong (Kewajiban) Mengapa Mereka Tidak Bisa Melakukan Apa Pun: Aturan, Sekutu, dan Fakta (Normzwang, persekutuanDan Sachzwang) Biasanya, ini berarti mereka tidak mau sama sekali.

Lebih dari 30 tahun kemudian, setelah runtuhnya Tembok Berlin dan pemulihan kedaulatan penuh, adalah praktik yang tidak realistis yang harus disingkirkan Jerman. Tentu saja tidak layak bagi sebuah negara yang bercita-cita menjadi pemimpin di Eropa.