[header]
Empati, engagement 'Saus rahasia' kesuksesan sektor teknologi pascapandemi

Empati, engagement ‘Saus rahasia’ kesuksesan sektor teknologi pascapandemi

Akan meremehkan untuk mengatakan bahwa penyebaran COVID-19 yang menghancurkan dan respons kolektif industri terhadapnya telah menyebabkan perubahan besar dalam cara perusahaan teknologi (dan sebagian besar lainnya) berniat untuk beroperasi di era pasca-pandemi. Salah satu ulasan yang sangat penting adalah empati dan keterlibatan staf. Pergeseran budaya yang mendalam ini membutuhkan kepemimpinan bisnis di semua tingkatan—dari eksekutif C-suite, kepala departemen dan divisi, dan pemimpin tim, hingga pengusaha dari semua lini—untuk meningkatkan dan mengembangkan keterampilan manajemen mereka guna memenuhi ekspektasi pekerjaan baru.

[artikele]

Salah satu perusahaan yang dikenal membantu para profesional mengembangkan jenis kepemimpinan dan keterampilan komunikasi yang menginspirasi dan memotivasi orang lain selama 100 tahun, penyedia pelatihan profesional Dale Carnegie, menilai dan menangani kebutuhan dan tuntutan yang berkembang ini. Faktanya, para eksekutif di perusahaan kepemimpinan dan pengembangan legendaris ini membantu pengusaha di seluruh dunia menjadi lebih berbelas kasih, terlibat dengan staf, dan merayakan keberhasilan tenaga kerja, baik secara individu maupun sebagai kelompok. Dengan secara proaktif meningkatkan praktik semacam itu, tujuan akhirnya adalah membangun tempat kerja yang lebih ramah, toleran, menyenangkan, dan bermanfaat.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa karyawan kami, serta orang-orang di perusahaan tempat kami bekerja di seluruh dunia, semakin mencari tujuan yang berarti dalam pekerjaan mereka, untuk mengurangi stres dan mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik,” kata Joe Hart , Dale Carnegie, Direktur Eksekutif. “Tren ‘quiet exit’ saat ini adalah salah satu contoh mencolok tentang seberapa jauh terlalu banyak perusahaan yang gagal melakukannya. Masalah yang semakin parah adalah apa yang telah terungkap dalam laporan yang diterbitkan baru-baru ini yang menyatakan bahwa telecommuting itu sendiri terbukti lebih membuat stres secara fisik dan psikologis.”

Di tengah dinamika baru dan semakin cair ini, banyak eksekutif Dale Carnegie secara mengejutkan menunjukkan bahwa perusahaan beralih kepada mereka untuk pelatihan tentang cara-cara baru untuk menyesuaikan budaya tempat kerja mereka agar lebih selaras dengan kebutuhan karyawan dan lebih terlibat secara umum.

“Sebagai pemimpin, kami memasuki wilayah baru,” tegas Hart. “Yang penting adalah bahwa jenis bisnis saat ini meluangkan waktu untuk mendorong karyawan untuk memastikan mereka merasa nyaman dengan pekerjaan dan diri mereka sendiri.”

Ini tidak diragukan lagi termasuk manajer di semua tingkatan yang dapat didekati dan proaktif, yang meluangkan waktu dan upaya untuk mengukir lebih banyak waktu satu lawan satu dengan anggota tim untuk mendengarkan, belajar, berempati, dan memberi selamat.

“Kita perlu meluangkan waktu untuk berhenti cukup lama untuk benar-benar merayakan keberhasilan,” desak Seth Mohorn, mitra pengelola Dale Carnegie di Mid-South.

“Air dari hati” penulis Mark C. Crowley mengikuti ilmu baru yang mendukung gagasan bahwa manusia tidak serasional yang selama ini kita yakini.

“Hingga 95% dari keputusan yang kita buat setiap hari didorong oleh perasaan dan emosi,” katanya. “Ini berarti bahwa keterlibatan karyawan adalah keputusan yang dibuat dengan hati – dan manajer yang ingin mencapai loyalitas, komitmen, dan produktivitas tertinggi harus dengan sengaja berfokus pada perasaan karyawan mereka.”

“Manajer dan eksekutif saat ini perlu terlibat dalam percakapan ‘keseluruhan orang’ dengan karyawan untuk memahami apa yang terjadi secara holistik dalam kehidupan karyawan, bukan hanya apa yang terjadi di tempat kerja,” kata Neville De Lucia, Managing Partner untuk Dale Carnegie Central dan Eastern North Carolina. “Ini tidak lagi opsional, sangat penting untuk menciptakan waktu dan kesempatan untuk percakapan yang bermakna antara orang-orang tentang ‘mereka’ … apakah itu saat makan siang, Zoom atau telepon.”

Better Business Bureau (BBB) ​​Terbaru buletin yang didistribusikan selama Bulan Kesehatan Nasional pada bulan Agustus menyoroti perlunya pengusaha untuk menerapkan praktik yang mendukung budaya kesehatan mental yang positif di tempat kerja. Beberapa saran yang mereka tawarkan untuk mencapai ini adalah untuk “mengambil waktu untuk terhubung,” mengutip a ulasan Bisnis Harvard laporan yang menekankan bahwa “budaya koneksi adalah kuncinya”. Ini lebih lanjut menggarisbawahi pentingnya meningkatkan pelatihan manajer untuk lebih membekali para pemimpin kantor untuk menavigasi percakapan sensitif, membangun kepercayaan, dan menciptakan hubungan otentik dengan staf. Yang ketiga ditampilkan dalam laporan BBB yang mempromosikan pentingnya keseimbangan kehidupan kerja mengutip temuan dari indeks kebahagiaan, sebuah platform yang didedikasikan untuk kebahagiaan dan keterlibatan di tempat kerja. Ini menekankan bagaimana “menjaga keseimbangan kehidupan kerja yang sehat dapat memperkaya kesehatan dan hubungan, meningkatkan produktivitas dan kinerja, dan meminimalkan kelelahan.”

Phillip Zeller, pemilik situs Dale Carnegie dan pelatih kepala untuk Southwest Michigan, setuju dengan tips teratas ini, dengan mengatakan, “Sangat penting untuk meluangkan waktu berkualitas untuk terhubung dengan anggota tim dengan cara yang mendorong pemeriksaan kesehatan mental sambil mencari pemahaman yang lebih baik tentang bakat dan kepribadian. aspirasi orang tersebut. Dengan melakukan itu, pemimpin itu kemudian dapat mengidentifikasi dan mengatasi masalah kesehatan apa pun, ketidakseimbangan kehidupan kerja, dan sebaliknya membantu menyelaraskan tujuan karyawan dengan tujuan organisasi. Selain itu, karyawan dapat lebih memahami dan menghargai perbedaan signifikan yang mereka buat melalui pekerjaan mereka, sambil juga merasa dilihat, didengar, dan diperhatikan oleh manajemen.”

Menurut Zeller, sekaranglah saatnya bagi para pemimpin dan karyawan untuk berdiskusi yang saling membantu untuk saling bertanya, mengevaluasi, dan memfokuskan kembali. Secara khusus, menilai kembali peran pekerjaan, meninjau proyek apa yang sedang dikerjakan, dan menyelaraskan kembali tugas agar sejalan dengan tujuan perusahaan. Hal ini dapat menghasilkan pergeseran persepsi dan motivasi yang kuat karena karyawan dapat memahami dengan lebih jelas bagaimana mereka berkontribusi pada kesuksesan perusahaan secara keseluruhan sambil memicu keinginan mereka sendiri untuk menjalani kehidupan yang memiliki tujuan.

~~~

Merilee Kern, MBA, adalah ahli strategi dan analis merek yang disegani secara internasional yang melaporkan pembuat, penggerak, pelopor, dan inovator perubahan industri yang signifikan di semua kategori B2B dan B2C. Ini termasuk pakar lapangan dan pemimpin pemikiran, merek, produk, layanan, tujuan, dan acara. Merilee adalah pendiri, editor eksekutif dan produser “The Luxe List”, serta pembawa acara “Savvy Ventures” acara TV bisnis yang mengudara secara nasional di FOX Business TV dan Bloomberg TV dan “Hidup Cerdas acara TV gaya hidup yang mengudara di New York, Los Angeles, San Francisco, Miami, Atlanta, dan pasar utama lainnya di CBS, FOX, dan jaringan premium lainnya. Sebagai pembuat tren bisnis dan konsumen yang produktif, gaya hidup dan industri hiburan yang menyuarakan otoritas dan pembuat selera, dia terus mengikuti perkembangan pasar untuk mencari pengalaman baru dan inovatif yang harus dimiliki dan pengalaman teladan di semua titik harga, dari yang terjangkau hingga yang terjangkau. ekstrim—juga menggali pemikiran di balik merek. Karyanya menjangkau jutaan orang di seluruh dunia melalui siaran TV (acaranya sendiri dan banyak lainnya di mana dia muncul), serta publikasi cetak dan online yang tak terhitung jumlahnya. Terhubung dengannya di www.TheLuxeList.com dan www.SavvyLiving.tv / Instagram www.Instagram.com/MerileeKern / Twitter www.Twitter.com/MerileeKern / Facebook www.Facebook.com/MerileeKernOfficial / LinkedIn www.LinkedIn.com/in/MerileeKern.

Sumber:

https://www.bbb.org/article/business/27341-bbb-business-tip-how-to-make-wellness-a-key-part-of-your-office-culture

https://hbr.org/2021/10/its-a-new-era-for-mental-health-at-work

https://thehappinessindex.com/blog/importance-work-life-balance