[header]
Planned Parenthood menyelamatkan saya dari kanker serviks

Planned Parenthood menyelamatkan saya dari kanker serviks

Seperti yang diceritakan kepada Nicole Audrey Spector

[artikele]

Menjadi putri seorang ibu Katolik Meksiko dan ayah Muslim Palestina, saya hidup dengan dua aturan ketat dari orang tua saya:

  1. Jangan bicara tentang seks.
  2. Jangan berpikir tentang seks sampai menikah.

Saya telah mengikuti aturan pertama dengan sangat hati-hati untuk waktu yang lama. Ini tidak banyak terjadi untuk base dua. Saya menjadi aktif secara seksual selama masa remaja saya, tetapi saya tidak memberi tahu siapa pun, mengetahui bahwa jika orang tua saya tahu saya akan berada dalam masalah besar karena mereka mungkin tidak akan mengakui saya.

Anatomi wanita adalah subjek tabu lain di rumah saya, jadi saya tidak pernah berbicara tentang tubuh saya dengan sengaja. Bahkan, saya tidak pernah mencoba mempelajari Pada tubuh saya ini membuat saya sangat naif tentang diri saya sendiri. Saya bahkan tidak tahu apa itu keputihan sampai saya berusia dua puluhan.

Jadi ketika Pap smear rutinnya kembali abnormal, dia tidak tahu apa artinya itu. Saya berada di bawah belas kasihan OB / GYN saya, seorang wanita profesional yang baik dari Planned Parenthood, yang pergi selama bertahun-tahun untuk pengujian dan pengendalian kelahiran. Saya pergi ke Planned Parenthood karena saya tidak memiliki jaminan kesehatan dan mereka menawarkan layanan gratis.

Tes HPV lanjutan mengungkapkan bahwa dia memiliki virus umum, human papillomavirus (HPV), infeksi virus menular seksual yang mempengaruhi sekitar 80% wanita di beberapa titik dalam hidup mereka. HPV sering menyebabkan kutil kelamin, tetapi saya tidak memiliki gejala yang dapat saya deteksi.

Dia tidak hanya terinfeksi HPV, tetapi juga jenis virulen, tipe 16 atau 18, yang dapat menyebabkan kanker serviks dan seringkali tidak menunjukkan gejala.

Mereka mengatakan kepada saya untuk kembali ke Planned Parenthood untuk kolposkopi untuk memeriksa leher rahim saya dengan hati-hati. Selama prosedur ini, penyedia layanan kesehatan Anda (HCP) mengambil biopsi serviks Anda.

Saya merasa kesepian dan malu ketika saya dengan gugup menunggu hasilnya. Saya tidak dapat berbicara dengan orang tua saya karena mereka akan mengetahui bahwa saya berhubungan seks. Dengan malu-malu saya memberi tahu salah satu saudara perempuan saya, yang dengan berat sebelah menegur saya.

“Saya harap Anda tidak memberi tahu siapa pun,” katanya. “Itu akan membuat keluarga kita terlihat buruk.”

Meskipun saya tahu HPV adalah sesuatu yang didapat banyak wanita, saya merasa seperti sedang dihukum karena aktif secara seksual. Saya selalu menggunakan kondom dengan pasangan saya tetapi saya masih tertular virus pembunuh ini karena kondom tidak memberikan perlindungan lengkap terhadap HPV. Saya juga menyesali riwayat saya sebagai perokok biasa karena OB/GYN saya baru saja memberi tahu saya bahwa merokok dikaitkan dengan peningkatan risiko infeksi HPV.

Hasil biopsi tidak bagus. Saya memiliki sel prakanker di leher rahim.

OB/GYN saya sangat merekomendasikan loop electrosurgical excision (LEEP) untuk mengangkat sel kanker. LEEP memakan waktu sekitar 10 menit, tetapi banyak yang terjadi dalam jangka waktu tersebut. Sebuah lingkaran kawat dimasukkan ke dalam vagina untuk menghilangkan jaringan abnormal di leher rahim, yang dibakar (dibakar) untuk menghentikan pendarahan. Proses pemulihan setelah operasi memakan waktu kurang lebih empat sampai enam minggu.

“Ini akan berubah menjadi kanker serviks jika tidak ditangani,” kata dokter dengan tegas.

Dia menyoroti fakta bahwa saya tidak memiliki jaminan kesehatan dan tidak mampu membayar operasi, tetapi dokter saya meyakinkan saya bahwa keluarga berencana saya akan menanggung semua biaya prosedur. Saya tidak perlu membayar sepeser pun.

Saya setuju untuk melanjutkan dengan LEEP, tetapi saya khawatir bahwa prosedur tersebut akan mempengaruhi kemampuan saya untuk hamil, sesuatu yang sangat saya sukai di masa depan. Meskipun sangat jarang, prosedur ini terkadang dapat memengaruhi kesuburan dan kehamilan.

OB/GYN saya menanggapi kekhawatiran saya dengan serius dan mengatakan kepada saya bahwa dokter yang melakukan prosedur LEEP akan sangat berhati-hati dan bahwa prosedur tersebut seharusnya tidak mempengaruhi peluang saya untuk hamil atau membawa kehamilan hingga cukup bulan. Dia melakukan pekerjaan yang bagus untuk membuat saya memercayai prosedurnya, seperti halnya staf lainnya, tetapi saya masih khawatir.

Saya ingat menatap langit-langit selama prosedur, dengan cemas melihat poster kucing yang terdaftar di sana. Itu berjalan dengan baik, tetapi saya menyadari bahwa saya marah pada orang tua saya. Mereka tahu saya akan menjalani operasi rawat jalan hari itu karena “sesuatu di leher rahim saya” (itu adalah satu-satunya hal yang saya rasa nyaman untuk diberitahukan kepada mereka) dan alih-alih menanyakan apa yang sedang terjadi atau memberi saya dukungan nyata, mereka tidak’ t. Dia tampaknya tidak peduli dan mereka hanya mengatakan mereka akan berdoa untuk saya.

Dia membutuhkan lebih dari sekadar doa dari mereka. Saya perlu merasakan banyak cinta dan dukungan. Dia perlu tahu bahwa dia bisa berbicara dengan mereka tentang apa saja. Sebaliknya, saya harus menyembunyikan apa yang sedang terjadi untuk mencegah mereka mengamuk karena saya mengacaukan kesucian saya.

Sekarang, 12 tahun setelah serangan mengerikan saya dengan HPV (itu diberantas dan saya divaksinasi), saya menikah dengan bahagia dan memiliki seorang putra yang luar biasa yang saya bawa sampai akhir tanpa komplikasi.

Saya melanggar aturan besi keluarga saya untuk tidak membicarakan seks atau anatomi di sekitar mereka. Saya ingin memberi contoh untuk putra saya, yang dengannya saya dapat berbicara dengan tenang tentang masalah ini. Keluarga saya masih merasa tidak nyaman ketika saya mengatakan hal-hal semacam ini, tetapi saya tidak membiarkannya mengganggu saya karena saya mengerti bahwa ini adalah rasa malu mereka, bukan milik mereka.

* Anna bukan nama sebenarnya.

Sumber daya ini telah disiapkan dengan dukungan Merck.