Jarum suntik diisi dengan jarum suntik dan botol vaksin medis

Botox dan Migrain: Apa yang perlu Anda ketahui

Juni adalah Bulan Peduli Migrain dan Sakit Kepala Nasional.Ditinjau secara klinis oleh dr.. Rasymi b. Halker Singh

Anda pernah mendengar tentang Botox sebagai prosedur kosmetik – tetapi tahukah Anda bahwa Botox juga digunakan sebagai pengobatan untuk banyak kondisi medis, termasuk migrain?

Kami ingin mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana Botox dapat membantu mengobati penyakit yang melemahkan ini, jadi kami menghubungi Dr. Rashmi B Halker Singh, ahli saraf sakit kepala dan anggota Dewan Penasihat Kesehatan Wanita yang juga memiliki pengalaman langsung dengan migrain, untuk menemukan keluar apa yang dia katakan.

Apa itu migrain?

Migrain adalah penyakit saraf bawaan dengan serangkaian gejala yang kompleks, termasuk sakit kepala, kepekaan terhadap cahaya dan suara, mual, dan kesulitan berkonsentrasi. Migrain mempengaruhi sekitar 1 miliar orang di seluruh dunia – termasuk satu dari lima wanita. Meskipun ini adalah kondisi umum, gejalanya tidak dikenali. Sementara banyak yang mengenal migrain sebagai jenis sakit kepala, serangan migrain sebenarnya terdiri dari empat fase: prodromal, aura, sakit kepala, dan pasca sakit kepala.

Untuk membantu menilai apakah sering sakit kepala bisa menjadi migrain, Halker Singh merekomendasikan menggunakan “PIN” mnemonic.

  • P: fotofobia, istilah medis untuk kepekaan terhadap cahaya
  • Yang pertama: kelemahan, yaitu, Anda tidak merasa bahwa Anda bekerja pada tingkat kognitif normal Anda
  • N: mual

Jika sakit kepala berulang Anda disertai dengan dua dari tiga gejala yang dijelaskan dalam “PIN” Anda, ada kemungkinan besar Anda akan mengalami migrain – tidak seperti jenis sakit kepala lainnya, seperti sakit kepala tegang atau sakit kepala sinus.

Apa itu Botox dan bagaimana cara mengobati migrain kronis?

Botox adalah sejenis botulinum neurotoxin yang terbuat dari bakteri Clostridium botulinum. Meski dikenal mampu mengurangi kerutan, perawatan Botox juga bisa membantu mengobati mata malas, keringat berlebih (hiperhidrosis), disfungsi kandung kemih, dan kram otot, serta migrain kronis.

Botox telah secara resmi disetujui dan diatur oleh Food and Drug Administration (FDA) sebagai pengobatan migrain sejak 2010. Para ahli masih belum sepenuhnya yakin bagaimana Botox membantu mencegah serangan migrain, tetapi pemahaman saat ini adalah bahwa Botox kemungkinan akan membantu. dengan menghalangi transmisi rasa sakit.

Botox sangat berhasil mencegah serangan migrain. Faktanya, pasien melaporkan bahwa setelah dua kali perawatan Botox, jumlah hari sakit kepala berkurang 50%. Sebuah studi di Journal of Headache and Pain menemukan bahwa setelah perawatan ketiga, orang dengan migrain kronis melaporkan penurunan keparahan sakit kepala dan frekuensi pengobatan sakit kepala juga.

“Dalam uji klinis, rata-rata, pasien mengalami migrain 40 jam lebih sedikit per bulan [Botox]”Dalam praktik klinis pribadi saya, saya telah melihat respons yang sangat berbeda,” kata Halker Singh. Dia menjelaskan bahwa pada orang yang menganggap Botox bermanfaat, responsnya berkisar dari istirahat total hingga serangan migrain yang lebih sedikit.

Jarum suntik diisi dengan jarum suntik dan botol vaksin medisiStock.com/5./15 W

Siapa yang dapat menerima Botox untuk migrain?

Botox adalah pengobatan pencegahan ditujukan untuk migrain kronis, yang mempengaruhi 3% -5% dari populasi AS. Untuk dapat didiagnosis dengan migrain kronis, serangan sakit kepala harus memenuhi kriteria migrain. Selain itu, Anda harus mengalami sakit kepala jenis apa pun selama 15 hari dalam sebulan, dan setidaknya selama delapan hari tersebut, serangan sakit kepala harus memenuhi kriteria migrain atau dicegah dengan obat-obatan sebelum mencapai titik tersebut. Akhirnya, pola ini seharusnya stabil setidaknya selama tiga bulan.

Jika Anda berpikir Anda mungkin menjadi kandidat untuk diagnosis migrain kronis – dan pengobatan dengan Botox – Halker Singh merekomendasikan untuk menggunakan buku catatan sakit kepala. “Kadang-kadang ketika orang datang mengunjungi saya di klinik, mereka sangat tertarik untuk mencari pengobatan dan terkadang mereka memprioritaskan itu adalah serangan terburuk mereka,” Halker Singh menjelaskan. “Apa yang benar-benar membantu dan penting untuk Anda ketahui adalah apa yang terjadi pada hari-hari lain itu. Jadi buku harian sakit kepala dapat sangat membantu dalam menjelaskan karena jika mereka mengalami sakit kepala di hari lain, mereka mungkin menderita migrain kronis.”

Karena Food and Drug Administration telah menyetujui perawatan Botox untuk serangan migrain kronis, sebagian besar perusahaan asuransi akan menanggung perawatan ini, tetapi setiap perusahaan asuransi berbeda. Beberapa meminta Anda untuk menjalani proses yang disebut pengobatan bertahap terlebih dahulu, yang mungkin termasuk mencoba obat lain sebelum menyetujui Botox. Penting bagi Anda untuk memberi tahu dokter Anda tentang semua perawatan yang telah Anda coba sehingga dia dapat membuat keputusan yang tepat tentang langkah terbaik berikutnya untuk Anda.

Bagaimana perawatan Botox diberikan?

Perawatan botox untuk migrain terdiri dari 31 suntikan yang menargetkan tujuh kelompok otot utama di kepala dan leher. Meskipun ini mungkin terdengar seperti banyak tembakan, janji temu hanya memakan waktu sekitar 20 menit, dan jarum halus membuat prosedurnya lebih nyaman juga. Perawatan diberikan setiap 12 minggu.

Haruskah Anda Mencoba Botox untuk Migrain?

Botox adalah pengobatan yang sangat baik untuk migrain kronis karena disetujui FDA dan umumnya ditoleransi dengan baik. Jika Anda mempertimbangkan Botox untuk mengobati migrain Anda, pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda tentang potensi efek samping.

Intinya adalah bahwa Botox dapat menjadi pengobatan yang efektif untuk migrain kronis dan telah terbukti meningkatkan kualitas hidup pasien. Jika Anda hidup dengan migrain kronis, temui penyedia layanan kesehatan Anda untuk melihat apakah Botox adalah pilihan untuk Anda.

artikel dari situs Anda

Artikel terkait di seluruh web