Hannah Kells (kiri) dan Alison Desarovino pada 2019

Penting juga untuk merawat pengasuh selama perawatan kanker

Seperti yang diceritakan kepada Liz Souchelli

Ketika seseorang sakit, naluri lingkaran sosialnya adalah membantu. “apa yang dapat saya?” orang bertanya. “apa yang kamu butuhkan?” Pertanyaan-pertanyaan ini, meskipun bermaksud baik, terkadang agak kabur.

Ini adalah situasi yang saya alami pada tahun 2012 ketika kanker payudara ibu mertua saya kembali. Suami saya dan empat anak saya dan saya baru saja kembali ke Phoenix, dekat mertua saya, yang juga menetap di rumah baru. Selain menyekolahkan anak-anak saya di sekolah baru, saya juga mengatur keluarga dan membantu mertua saya.

Kemudian ibu mertua saya jatuh sakit dan tiba-tiba saya memiliki peran sebagai pengasuh. Saya membawanya ke setiap janji dokter dan setiap perawatan. Sementara ayah mertua saya sering bersama kami, saya mengambil peran mengkoordinasikan perawatannya. Makanan adalah salah satu tantangan yang langsung muncul: perawatan radiasi membuat ibu mertua saya kelelahan dan membuatnya sulit untuk makan. Pola makannya menjadi sangat ketat – dan bahkan lebih menuntut – sehingga dia merasa sulit untuk memasak.

Ayah mertua saya memiliki banyak keterampilan luar biasa, tetapi memasak tidak termasuk di antara mereka. Ketika dia sehat, ibu mertua saya dengan senang hati memasak makanan untuk mereka. Tetapi ketika kanker kembali padanya, ayah mertua saya harus merawatnya — dan juga dirinya sendiri.

Hannah Kells (kiri) dan Alison Desarovino pada 2019.Hannah Kells (kiri) dan Alison Desarovino pada 2019.

Saat itulah saya teringat Meal Train dalam kemitraan dengan Magnolia, sebuah program yang diperkenalkan oleh salah satu teman gereja saya. Ini adalah platform online di mana orang dapat mendaftar untuk menyediakan makanan rumahan kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan ekstra selama periode perubahan, seperti diagnosis kanker.

Sekarang, ketika orang bertanya kepada saya apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu, saya memiliki jawaban yang pasti dan tautan untuk mengirim mereka. Sementara mantan suami saya dan saya tinggal di Phoenix, sudah bertahun-tahun sejak kota itu menjadi rumah kami. Ibu mertua saya menghabiskan bertahun-tahun bekerja di sistem sekolah umum dan memiliki teman-teman yang sama sekali berbeda yang tidak saya kenal dengan baik. Meal Train memberi saya cara untuk terhubung dengan mereka.

Saya juga tidak perlu khawatir tentang logistik: saya tidak perlu membuat jadwal sendiri dan melacak siapa yang pergi ke apa dan kapan. Saya tahu siapa yang harus dihubungi dengan ucapan terima kasih dan mampu mengumpulkan sekelompok orang yang saya tahu ingin menjadi bagian dari perawatannya.

Salah satu alasan utama saya memulai Meal Train untuk ibu mertua saya adalah untuk menjaga ayah tiri saya. Menjadi pengasuh bisa sangat mengasingkan. Sebagian besar percakapan berpusat pada kunjungan dokter dan perawatan medis. Dunia Anda bisa menjadi terisolasi. Dibiarkan untuk perangkatnya sendiri, ayah mertua saya mungkin akan makan banyak hamburger makanan cepat saji.

Saya menjadwalkan pengiriman makanan setiap hari ketika ayah mertua saya ada di rumah dan saya berada di rumah sakit bersama ibu mertua saya. Sementara ibu mertua saya menghargai makanannya, berinteraksi dengan orang-orang itu sulit karena dia terlalu lelah dari perawatan. Tapi itu berbeda untuk ayah mertua saya – orang yang sangat ramah yang berkembang pesat dalam kunjungan itu. Itu adalah cara yang bagus baginya untuk melakukan percakapan yang tidak berkisar berurusan dengan dokter dan rumah sakit.

Kami menggunakan Meal Train selama sekitar enam minggu – empat minggu ketika ibu mertua saya menjalani perawatan dan dua minggu pertamanya dalam perawatan rumah sakit. Makanan yang dimasak di rumah membantu ayah mertua saya tetap sehat secara fisik dan emosional selama waktu itu.

Ketika seseorang pertama kali didiagnosis menderita kanker, tawaran bantuan segera mengalir. Namun seiring waktu, akhirnya berkurang – atau hilang sama sekali – karena seseorang terus sakit selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Meal Train membantu memperluas bantuan dan perhatian ini dan menjaga komunitas yang peduli terus berjalan. Orang dapat mendaftar untuk makan seminggu sekali atau sebulan sekali.

Selama dekade berikutnya, saya terus menggunakan Meal Train setidaknya empat kali setahun. Baru-baru ini, saya menggunakan Meal Train untuk membantu sahabat saya Hannah, yang kankernya sering sembuh.

Hannah suka memasak tetapi karena dia menderita kanker, dia tidak dapat berdiri untuk waktu yang lama untuk melakukannya. Sementara saya bekerja sebagai administrator akun, Hana dan suaminya juga dapat melakukan perubahan, seperti menangguhkan akun untuk sementara jika harus pergi ke rumah sakit.

Hannah memiliki beberapa batasan diet dan orang-orang yang menghadiri makannya dapat mencarinya di akunnya. Seringkali, Hannah ada di rumah ketika makanan sedang diantarkan dan sangat bersemangat untuk melihat dan berbicara dengan orang-orang yang mengantarkannya. Sangat menyenangkan melihat betapa bahagianya dia berinteraksi dengan orang-orang yang dia sayangi dan menunjukkan cinta mereka melalui makanan.

Berikut masakan rumahan : cinta. Sederhana saja, membuat makanan favorit seseorang dan menyajikannya kepada mereka ketika mereka sedang tidak enak badan. Namun, itu sangat berarti. Saya merasa itu benar-benar membangun komunitas dan membuat seseorang merasa diperhatikan.

Ibu mertua saya dan Hana suka memasak untuk suami mereka. Begitulah cara mereka mengungkapkan cinta dan itulah hal yang tidak bisa mereka lakukan. Mereka adalah orang-orang yang merawat anggota keluarga mereka seperti mereka ingin merawat mereka. Saya telah melihat sendiri bagaimana makanan yang diatur orang telah membantu mengalihkan pikiran ibu mertua saya dan Hannah, mengetahui bahwa orang yang mereka cintai juga diperhatikan.

Salah satu tantangan terbesar bagi orang yang dicintai dengan kanker adalah Anda tidak pernah merasa sudah melakukan cukup. Anda tidak memiliki kendali atas apakah perawatan akan berhasil. Tetapi mengatur dan menyiapkan makanan memberi orang jalan keluar untuk membantu. Para dokter akan mengurus pengobatan, dan sebagai teman, saya bisa melakukan sesuatu yang berarti.

Sumber daya ini dibuat dengan dukungan Eisai.

Meal Train® adalah merek dagang terdaftar dari Meal Train LLC.

Meal Train® dalam kemitraan dengan Magnolia didukung oleh Eisai.

artikel dari situs Anda

Artikel terkait di seluruh web