[header]
Wanita kulit hitam sering menderita dalam diam selama menopause.  Saya akan terus berbicara.

Wanita kulit hitam sering menderita dalam diam selama menopause. Saya akan terus berbicara.

Kisah Shannon Shelton Miller

[artikele]

Sebelum tahun 2020, menopause adalah salah satu tahap kehidupan yang benar-benar tidak Anda ketahui. Satu-satunya hal yang saya dengar ibu saya katakan tentang itu adalah, “Aku tersedak.” Saya belum pernah mendengar nenek saya berbicara tentang menopause.

Pengalaman saya tidak unik. Sejak saya bekerja sebagai penata rambut, setiap hari saya bertemu dengan wanita yang menderita berbagai macam masalah kesehatan, baik fisik maupun mental. Mereka sering tidak tahu apa yang terjadi pada mereka atau mengapa. Ketika saya mewarnai rambut mereka, mereka mulai berbicara tentang apa yang terjadi dalam hidup mereka dan saya hanya mendengarkan. Lalu saya bertanya kepada mereka, “Apakah Anda akan mengalami menopause?”

Bahkan jika mereka tidak berpikir demikian, mereka sering membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan mereka untuk memastikan. Begitu saya memberi tahu mereka apa yang juga saya perjuangkan saat menopause, mereka mulai terbuka dan merasa lebih nyaman membicarakannya. Terkadang kita bisa menjadi sangat jujur.

Terkadang, menopause bisa sangat melelahkan. Anda tidak pernah tahu bagaimana perasaan Anda dari hari ke hari. Kita semua tahu tentang hot flashes, tetapi kurang tidur dan kekurangan energi adalah gejala utama menopause. Orang juga tidak tahu bagaimana menopause mempengaruhi kesehatan mental mereka.

Ketika saya mendiskusikan hal ini dengan seorang terapis, saya berkomentar bahwa sepanjang sejarah, wanita kulit hitam tidak diizinkan untuk berbicara tentang perasaan kami. Tidak ada yang peduli. Kami telah diajarkan dan dilatih untuk diam dan menderita dan hanya menghadapinya. Saya pikir pola pikir ini telah diturunkan dari generasi ke generasi itulah sebabnya percakapan itu tidak ada, yang berarti banyak dari kita belum belajar tentang menopause.

Stigma itu harus kita hilangkan. Dari apa yang saya pelajari, menopause bisa lebih parah bagi wanita kulit hitam, jadi kita benar-benar harus mulai memperhatikan menopause sesegera mungkin karena itu sangat mempengaruhi kita.

Di awal usia dua puluhan, saya menjalani histerektomi parsial, tetapi penyedia layanan kesehatan saya meninggalkan ovarium dan saluran tuba saya untuk memberikan dukungan hormonal yang cukup untuk mencegah saya mengalami menopause bedah. Tetapi pada saat saya berusia empat puluh tujuh, indung telur saya yang tersisa sangat lelah sehingga harus segera diangkat karena hidup saya dalam bahaya. Saya tidak ingin pergi ke rumah sakit mana pun di tengah pandemi, tetapi penyedia saya memberi tahu saya bahwa saya tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Dalam dua minggu menjelang operasi, saya meneliti banyak informasi tentang bagaimana prosedur ini akan mempengaruhi saya, mengetahui bahwa begitu saya bangun dari operasi, saya akan benar-benar menopause.

Saya bertanya kepada penyedia layanan kesehatan saya bagaimana perasaan saya setelah itu dan dia berkata mungkin berbeda untuk setiap wanita dan dia bisa menggunakan terapi hormon jika dia mau setelah operasi; Tapi itu hampir semua informasi yang saya terima.

Inilah sebabnya mengapa pendidikan di masa menopause adalah kuncinya, karena begitu kita mulai mendidik diri sendiri, kita dapat menemukan apa yang cocok untuk kita. Jika penyedia layanan kesehatan kita bukan spesialis menopause, dan jumlahnya tidak banyak, kita harus berjuang sendiri. Saya menemukannya dengan sangat cepat.

Setelah pengalaman saya, saya ingin membantu wanita lain, jadi saya mendirikan merek gaya hidup menopause, Pretty Moody. Saya telah dihubungi oleh wanita di bawah usia 30 tahun karena mereka mengalami beberapa bentuk menopause bedah. Ada wanita di usia 30-an yang mulai mengalami gejala pramenopause, yang bisa berlangsung bertahun-tahun sebelum menstruasi terakhir mereka.

Ada tiga tahap yang harus kita ketahui: menopause, menopause, dan pascamenopause. Perimenopause membutuhkan perawatan lebih karena wanita sering tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. Mereka berpikir, “Mengapa saya merasa seperti ini?” “Mengapa tubuhku melakukan ini?” “Mengapa berat badan saya naik 10 pon dengan berolahraga sepanjang hari dan makan sepotong selada dan beberapa biskuit?”

Bahkan jika Anda hanya dapat membuat satu perubahan dalam gaya hidup Anda, itu dapat membuat perbedaan dan membuat transisi lebih mudah. Nutrisi, olahraga, dan kesehatan sangat penting – saya tidak selalu setuju dengan semuanya, tetapi saya melihat perbedaan besar dalam kesejahteraan emosional saya ketika saya membuat perubahan ini. Saya tidur lebih nyenyak, stres saya berkurang, dan gejala menopause saya membaik ketika saya berolahraga dan makan dengan baik.

Bagi wanita yang memiliki pasangan pria, penting untuk dipahami bahwa pasangannya juga bisa terkena menopause, jadi kita perlu mengedukasi pria agar bisa memahami apa yang kita alami. Saya memasukkan suami saya ke dalam platform pendidikan menopause saya dan orang-orang sering bertanya mengapa. Ini adalah bagian yang luar biasa, besar, dan penting dari pekerjaan saya. Suami saya juga bekerja mendidik pria lain agar mereka bisa lebih mendukung pasangannya.

Saya ingin semua wanita memiliki kualitas hidup yang lebih baik saat kita melalui ini. Menopause memiliki stigma negatif bahwa banyak orang menganggap hidup sudah berakhir. Ya, saya mengalami hari-hari yang buruk. Saya memiliki hari-hari ketika saya tidak ingin melakukan apa pun atau bahkan tidak ingin bangun dari tempat tidur.

Saya tidak menyarankan agar Anda mengabaikan perasaan Anda pada hari-hari yang buruk, tetapi sangat mudah tersesat dalam menopause sehingga mudah untuk tidak fokus pada hari-hari yang positif. jaga dirimu; Lakukan hal-hal yang merangsang hati Anda dan membuat Anda bahagia. Ini juga merupakan waktu untuk memanjakan diri Anda dan menemukan cara untuk melakukan apa pun untuk merasa baik.

Sumber daya ini telah disiapkan dengan dukungan Pfizer dan dikembangkan bekerja sama dengan American Association of Nurse Practitioners.