Wanita di Tengah - Kesehatan Wanita

Wanita di Tengah – Kesehatan Wanita

Jika Anda seorang wanita berusia antara 40 dan 65 tahun, kemungkinan besar Anda pernah mengalami sejumlah penyebab stres, termasuk tantangan finansial, sosial, fisik, kesehatan, mental, dan emosional.

Wanita paruh baya memiliki banyak tanggung jawab – untuk pekerjaan dan karier, orang tua, anak, pasangan, dan teman. Mereka mungkin juga mengalami masalah kesehatan pribadi saat mengalami menopause, yang terjadi setelah 12 bulan berlalu tanpa haid. Peralihan menuju menopause, yang disebut menopause, sering membawa perubahan biologis dan psikologis yang dapat membuat kesal, tidak nyaman, khawatir, atau bahkan memalukan. Lebih buruk dari mengalami efek negatif menopause, banyak wanita mengalaminya sendirian, tidak nyaman dan tidak dapat berbagi pengalaman dengan teman, anggota keluarga, atau bahkan penyedia layanan kesehatan (HCP). Wanita kadang-kadang menyadari bahwa dokter kesehatan tidak merasa nyaman membicarakan menopause, meninggalkan banyak wanita tanpa informasi atau pengobatan yang mereka butuhkan.

Untuk mendukung dialog terbuka tentang kesehatan wanita selama usia paruh baya dan mengidentifikasi informasi yang paling dibutuhkan wanita tentang kesehatan mereka, HealthyWomen menyatukan sekelompok penyedia layanan kesehatan dan advokat untuk membahas hambatan yang dihadapi wanita dalam mengakses informasi, sumber daya, dan perawatan seiring bertambahnya usia.

Peserta meja bundar mengidentifikasi beberapa masalah kesehatan khusus yang secara khusus memengaruhi wanita paruh baya, termasuk:

  • radang sendi
  • Masalah kandung kemih
  • masalah ortopedi
  • Masalah otak
  • diabetes
  • masalah jantung
  • masalah kesehatan jiwa
  • masalah kesehatan seksual

Diskusi meja bundar juga sangat berfokus pada menopause, yang mungkin merupakan pengalaman paling universal di kalangan wanita paruh baya. Namun, tidak ada dua wanita yang mengalami menopause dengan cara yang persis sama. Banyak orang menganggap hot flash sebagai gejala utama menopause, tetapi wanita mengalami berbagai gejala menopause, termasuk perubahan gairah seks, rambut, kulit, suasana hati, tidur dan kognisi, dan masalah kesehatan saluran kemih, seperti peningkatan frekuensi. atau urgensi untuk buang air kecil, infeksi, prolaps, dan kontrol kandung kemih.

Seperti yang dikatakan salah satu peserta meja bundar, “Kita semua mendapatkan tiket sendiri untuk naik roller coaster hormonal.”

Selama paruh baya, bukan hanya gejala fisik dan emosional yang dapat mengganggu perasaan wanita yang terbaik. Tantangan komunikasi antara wanita dan penyedia layanan kesehatan dapat menjadi penghalang bagi wanita untuk mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan dan layak dapatkan. Terlalu sering, wanita melaporkan tidak merasa didengarkan, dipahami, atau dianggap serius oleh penyedia layanan kesehatan. Akibatnya, banyak wanita kehilangan kepercayaan pada penyedia mereka dan pada sistem perawatan kesehatan secara umum.

Menambah kebingungan di antara beberapa wanita paruh baya adalah bahwa pedoman perawatan tertentu, seperti terapi hormon (HT) – sebelumnya disebut terapi penggantian hormon atau HRT – telah berubah selama beberapa dekade. Mengubah pedoman klinis telah membuat beberapa wanita dan bahkan beberapa dokter kesehatan kurang yakin tentang cara terbaik untuk mengobati gejala perimenopause. Untuk mendapatkan kelegaan, beberapa wanita beralih ke terapi alternatif, yang tidak semuanya didasarkan pada bukti ilmiah. Tidak semua penyedia layanan kesehatan melakukan perawatan ini dengan serius, dan pada gilirannya, wanita dapat merasa bahwa profesional perawatan kesehatan mereka tidak menganggap serius gejala mereka atau menawarkan pilihan perawatan yang layak.

Meskipun sudah jelas apa yang dapat dan harus dilakukan perempuan untuk meningkatkan atau mempertahankan kesehatannya, tidak semua perempuan memiliki akses yang sama terhadap perawatan kesehatan. Wanita kulit berwarna, wanita berpenghasilan rendah, dan wanita dalam kelompok terpinggirkan lainnya sering menderita prasangka yang menghalangi akses mereka ke informasi dan perawatan yang mereka butuhkan. Peserta meja bundar membahas perlunya penyedia layanan kesehatan untuk memiliki lebih banyak pelatihan dan kepekaan yang lebih besar terhadap bias yang tidak diinginkan atau implisit.

Seorang peserta berkata, “Kesopanan budaya berarti Anda tidak menganggap Anda tahu apa-apa tentang pasien mana pun, Anda tidak menganggap cara dia berpakaian atau warna kulitnya atau apa pun dan menganggap Anda tahu sesuatu.”

Para ahli juga sepakat bahwa semua perempuan harus dapat mengakses informasi yang dapat dipercaya dan dimengerti dengan cara yang memenuhi kebutuhan mereka, dimanapun mereka berada. Peserta menekankan pentingnya wanita merasa diberdayakan dan diperlengkapi untuk mendiskusikan kesehatan dan perawatan kesehatan mereka sendiri, dan untuk memahami apa yang dikatakan oleh profesional perawatan kesehatan kepada mereka.

Bagi banyak wanita, usia paruh baya bisa menjadi saat yang penuh tekanan dan kesepian. Karena kebutuhan kesehatan dan perawatan kesehatan mereka berubah, banyak yang tidak tahu ke mana harus mencari informasi atau panduan yang andal. Dokter perawatan kesehatan sering kekurangan waktu, pelatihan, atau kenyamanan untuk secara terbuka mendiskusikan menopause, gejala terkait, dan kemungkinan perawatan. Pengusaha mungkin dapat berperan dengan merancang kebijakan tempat kerja untuk mengakomodasi kebutuhan wanita perimenopause, seperti yang telah dilakukan banyak pengusaha untuk pekerja hamil dan menyusui. Melalui akomodasi, pengusaha juga dapat membantu mengurangi stigma yang masih melingkupi menopause.

Namun, masa depan mungkin cerah, menurut para peserta. Mereka membahas bahwa adat istiadat dapat berubah dan bahwa remaja putri lebih terbuka dan mau membahas topik yang sebelumnya dilarang. Dengan diskusi yang lebih terbuka di awal kehidupan, ini dapat membantu wanita muda mengungkap menopause dan lebih siap untuk menjalani perjalanan mereka.

artikel situs Anda

Artikel terkait di seluruh web