[header]
Maria Mejia berbicara kepada anggota Kongres

Saya tidak menyesal terinfeksi HIV karena itu menyelamatkan hidup saya

Seperti yang diceritakan oleh Aviva Patz

[artikele]

September 18, 2022, Ho Hari Kesadaran HIV/AIDS dan Penuaan Nasional.

Sulit dipercaya bahwa HIV bisa menjadi berkah, tetapi bagi saya, itu benar.

Ini karena itu memberi saya kesempatan untuk mengubah hidup saya.

Setelah dilecehkan secara seksual oleh paman saya dan dilecehkan secara emosional oleh ayah saya, saya melarikan diri dari rumah pada usia 13 tahun hanya untuk ditempatkan di sistem asuh, di mana saya dilecehkan secara seksual lagi. Pada saat saya didiagnosis HIV pada usia 18 tahun pada tahun 1991, saya tinggal di jalanan Miami, berkencan dengan seorang pemimpin geng jalanan yang kejam dan saya sendiri melakukan kejahatan, termasuk perampokan bersenjata. Saya dipenuhi dengan kemarahan dan kebencian pada diri sendiri.

Ironisnya, diagnosis HIV saya datang ketika saya mencoba mengubah jalan hidup saya. Saya telah meninggalkan geng ketika saya berusia 17 tahun dan kembali tinggal bersama ibu saya, meskipun dia menjelaskan bahwa dia tidak menginginkan saya di sana karena dia pikir saya pembuat onar. Akhirnya, saya mengatakan kepadanya bahwa saya ingin pergi ke Job Corps, sebuah sekolah kejuruan untuk remaja bermasalah. Saya pikir ini adalah kesempatan saya untuk membuktikan bahwa saya layak.

Saya tidak sakit sama sekali, tetapi di Job Corps mereka melakukan tes darah rutin pada mahasiswa baru untuk tes kehamilan dan kondisi lainnya. Di TV, saya hanya melihat pria gay kulit putih dari San Francisco dengan HIV. Tidak pernah dalam hidup saya, saya pikir saya akan diberitahu bahwa saya mengidap HIV.

Dokter yang mendiagnosis saya tidak memiliki empati. Dia hanya berteriak, “Kamu mengidap AIDS.” Itu sungguh mengerikan. Dia tidak memberi saya brosur atau apa pun. Tapi aku tidak menangis. Saya hanya menundukkan kepala dan berpikir, saya tidak akan pernah menikah dan tidak memiliki anak. Pada saat itu, HIV adalah hukuman mati.

Saya berasal dari keluarga baik-baik, keluarga Katolik konservatif dari Kolombia. Dan komunitas Latin seperti, ‘Jangan tanya, jangan beri tahu’, jadi ibu saya mendudukkan saya dan berkata, ‘Kami tidak bisa memberi tahu siapa pun di keluarga atau teman. Mereka bodoh. Mereka akan mendiskriminasi.’ Jadi saya merasa harus merahasiakan status HIV saya.

Pada saat itu, satu-satunya pengobatan yang tersedia adalah obat kanker yang disebut AZT. Mereka memberi tahu saya di klinik bahwa saya bisa mendapatkan AZT, tetapi saya harus menandatangani surat pernyataan yang mengakui bahwa itu dapat merusak organ dalam saya. Saya berkata, “Tidak, saya tidak mengambil itu.”

Setelah bertahun-tahun tanpa pengobatan, sel T saya turun menjadi 39 — kisaran normal adalah 500 hingga 1.400 per milimeter kubik darah. Saya tahu saya bisa terus mati atau memulai perawatan medis.

Saya memilih untuk hidup.

Di Rumah Sakit Jackson Memorial di Miami, tempat saya menerima perawatan, saya mulai mengambil kelas pendidikan di bidang imunologi khusus. Saya pergi dua jam sehari, dan saya belajar banyak. Saya sangat banyak bicara di kelas-kelas ini, dan setiap kali saya berbicara, orang-orang akan mendengarkan saya. Pejabat mendekati saya dan bertanya apakah saya ingin menjadi tutor sebaya. Mereka berkata, “Kamu sudah membantu banyak orang.”

Dia telah dilatih oleh Departemen Kesehatan untuk memberikan konseling kepada minoritas – tidak hanya orang Hispanik tetapi juga komunitas Afrika-Amerika, LGBT, dan imigran.

Maria Mejia berbicara kepada anggota KongresMaria Mejia berbicara kepada anggota Kongres

Saya tidak pernah berniat menjadi aktivis, tapi dari sanalah saya berasal. Hari-hari ini, saya membantu meloloskan undang-undang untuk komunitas HIV. Saya adalah duta global, anggota dewan penasihat komunitas, dan blog A Girl Like Me di The Well Project, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan informasi, dukungan, dan alat untuk perempuan dan anak perempuan yang hidup dengan HIV/AIDS.

Saya telah membentuk kelompok dukungan online dengan 40.000 anggota dalam bahasa Inggris dan Spanyol. Kami memiliki orang-orang dari suku-suku di Afrika sampai ke Patagonia di Amerika Selatan. Saya menyebut diri saya Maria HIV dengan “HIV” sebagai nama tengah. Saya tidak peduli – begitulah cara saya menarik orang.

Saya memimpin dengan memberi contoh, melawan stigma dengan memanusiakan kondisi. Saya adalah penyintas jangka panjang tidak hanya hidup tetapi berkembang. Saya adalah salah satu wajah HIV yang paling terlihat di dunia, menunjukkan bahwa orang dengan HIV dapat mencintai, menikah, dan memiliki anak. Saya memberi harapan kepada yang putus asa. Dan saya tidak menyesal terinfeksi HIV karena, ironisnya, itu menyelamatkan hidup saya.

Itu telah membantu saya tumbuh dalam banyak hal: Saya telah belajar untuk mencintai diri sendiri, menjaga diri sendiri, dan menjadi lebih welas asih dan spiritual. Yang terbaik dari semuanya, dia membuat tujuan saya jelas bagi saya. Saya telah bertemu begitu banyak orang yang telah melalui begitu banyak hal, dan bersama-sama kami telah menyelamatkan begitu banyak nyawa. Dalam membantu orang lain, saya menemukan bahwa saya juga membantu diri saya sendiri.