[header]
2022 (foto/Dejan Dion)

Perjalanan panjang saya dengan gejala covid

Seperti yang diceritakan oleh Shannon Shelton Miller

[artikele]

Pada Januari 2021, saya dites positif Covid tidak lama setelah saya mendapatkan dosis pertama vaksin saya, tetapi sebelum saya memiliki kesempatan untuk membangun kekebalan saya. Untuk sementara saya kehilangan indra perasa dan penciuman, tetapi gejala saya yang lain sebagian besar ringan, dan saya merasa lebih baik setelah dua minggu. Saya selalu menjadi orang yang sangat aktif dan suka berjalan-jalan, jadi setelah saya cukup pulih untuk mulai berjalan di luar lagi, saya pikir yang terburuk sudah berakhir.

Tapi setelah sekitar tiga minggu, saya mulai merasa lesu, gatal-gatal dan mengalami serangan panik.

Gejala saya memburuk setiap hari. Saya mulai kehilangan mobilitas, dan ibu serta saudara perempuan saya harus datang ke apartemen saya di Brooklyn untuk menjaga saya. Mereka membawa saya kemana-mana – bahkan ke kamar mandi – karena saya tidak bisa bergerak. Rasa sakit saya begitu parah pada suatu hari sehingga keluarga saya bersikeras pergi ke ruang gawat darurat.

Sedikit yang saya tahu ini adalah awal dari perjalanan yang akan mencakup beberapa perjalanan ke ruang gawat darurat, masuk rumah sakit, dan kunjungan dengan spesialis untuk menemukan seseorang, siapa pun, akan menganggap serius gejala saya dan menyadari bahwa saya telah lama menderita penyakit covid. Saya tahu penyedia layanan kesehatan telah kewalahan dengan Covid, dan karena cara sistem perawatan kesehatan kita telah diatur, penyedia layanan kesehatan seringkali tidak punya waktu untuk mempertimbangkan apa yang dapat menyebabkan masalah setiap pasien.

Namun, pengalaman saya membuat frustrasi dan frustrasi. Ketika saya pergi ke ruang gawat darurat dengan nyeri dada yang parah, saya diberitahu untuk “tenang” dan “mengendalikan pernapasan saya” sehingga mereka bisa mendapatkan pembacaan EKG. Selama kunjungan pengobatan darurat lainnya karena nyeri dada dan masalah pernapasan, seorang dokter menolak pemeriksaan paru-paru sampai salah satu saudara perempuan saya, seorang dokter anak California, berbicara kepadanya di FaceTime selama lebih dari satu jam untuk mendesak agar sesuatu dilakukan.

“Kakak saya tidak bisa bernapas,” katanya. “Dia sangat kesakitan di dada dan tidak bisa bicara. Jika dia pulang dan sesuatu terjadi padanya, itu ada pada dirimu. Jika ini saudara perempuanmu atau putrimu, apakah kamu akan mengatakan dia baik-baik saja dan mengirimnya pulang?”

Dia pasti entah bagaimana menginfeksi rumahnya, karena dia memerintahkan pemeriksaan untuk dilakukan. Seperti yang kita semua pikirkan, itu menunjukkan bukti kerusakan paru-paru saya akibat infeksi Covid, dan saya dirawat untuk perawatan.

Minggu-minggu berlalu, dan saya tidak menjadi lebih baik. Saya harus mengandalkan kursi roda yang didorong oleh keluarga saya karena saya terlalu lemah untuk menggerakkannya sendiri. Saya tidak bisa mandi setiap hari karena panas membuat saya pingsan. Para dokter memberi tahu saya bahwa semua tes saya normal dan mereka tidak menemukan sesuatu yang salah.

Saya telah didiagnosis dengan segala sesuatu mulai dari GERD hingga kecemasan dan ditanya apakah saya telah menggunakan narkoba atau minum. Tuhan melarang, jika Anda memiliki riwayat kecemasan, mereka akan mengabaikan rasa sakit fisik sebagai serangan kecemasan. (Saya selalu bertanya-tanya apakah pria ditanya tentang kecemasan sebanyak saya!)

2022 (foto/Dejan Dion)2022 (foto/Dejan Dion)

Bahkan ketika saya pergi ke pusat pasca-Covid, saya diberitahu untuk berlatih lebih banyak. Tidak masalah bahwa saya datang dengan kursi roda dan memberi tahu mereka bahwa saya hampir tidak bisa bergerak.

Saya mulai berpikir tentang apa yang bisa saya lakukan untuk meringankan situasi saya. Kakak perempuan saya menyarankan agar saya mengenakan kemeja UCLA saya ke janji sehingga dokter kesehatan saya akan melihat saya sebagai orang yang berpendidikan, meskipun saya tahu ini tidak ada hubungannya dengan bagaimana Anda diperlakukan. Saya merasa perlu untuk mewakili diri saya sebagai orang yang berpengetahuan dan pandai berbicara sehingga mereka tidak akan memecat saya. Meskipun seharusnya tidak seperti ini, faktanya orang dipecat berdasarkan penampilan dan penampilan mereka, jadi ini adalah ide di kepalaku ketika aku diperlakukan seperti itu.

Sekitar empat bulan kemudian, saya mendapat janji dengan seorang ahli jantung yang memberi saya respons yang saya cari sejak awal.

Dia berkata, “Biarkan aku menebak.” “Kamu masih muda dan kamu menderita Covid, tapi itu menyenangkan. Sekarang kamu masih belum kembali normal. Kamu memiliki semua gejala ini. Aku tahu persis apa yang kamu alami dan aku benar-benar minta maaf. tidak punya solusi, ada hal-hal yang bisa kita coba.”

Pada saat itu, saya tidak peduli dengan solusinya. Saya lega dia tidak bertanya kepada saya tentang kecemasan atau penggunaan narkoba. Saya mulai menangis di kantornya karena akhirnya seseorang mendengarkan saya.

Kemudian saya dapat menemui seorang spesialis hipertensi terkenal yang melakukan pemeriksaan paling komprehensif yang pernah ada. Saya memiliki episode di kantornya di mana saya kehilangan mobilitas saya meskipun saya bangun dan dapat berbicara dengannya. Saya memiliki episode ini sepanjang waktu, tetapi memiliki satu di hadapannya mengkonfirmasi semua yang saya katakan. Dia memasukkan saya ke rumah sakit di seberang jalan, di mana saya tinggal selama empat hari.

Berkat karyanya, kami dapat mengidentifikasi Covid saya yang berkepanjangan sebagai kasus di mana solusi terbaik adalah mengobati gejala segera setelah muncul. Hari ini, saya masih mengelola gejala saya dan bekerja untuk memahami pemicu saya, seperti panas dan ketinggian. Saya bisa berjalan lagi dan berjalan-jalan sebentar di luar, tetapi harus berhati-hati untuk tidak keluar saat cuaca sangat panas. Saya harus lebih banyak beristirahat setelah pindah, tetapi akhirnya saya memiliki lebih banyak energi untuk mengurus diri sendiri dan putri saya.

Saya berharap dengan lebih banyak uang untuk penelitian Covid jangka panjang, kita akan lebih mampu mengobati atau bahkan mencegahnya sehingga orang tidak harus menderita seperti yang saya alami selama setahun terakhir. Meskipun saya belum kembali normal, saya sangat bersyukur bahwa saya berada di tempat yang jauh lebih baik.

artikel dari situs Anda

Artikel terkait di seluruh web