[header]
Bagaimana jika sayap kanan Giorgia Meloni memenangkan pemilihan Italia?

Bagaimana jika sayap kanan Giorgia Meloni memenangkan pemilihan Italia?

Jajak pendapat saat ini memberikan probabilitas tinggi bahwa koalisi sayap kanan akan memenangkan pemilihan Italia berikutnya pada 25 September Giorgia Meloni, dari Brothers of Italy (Fratelli d’Italia, atau FDI), partai sayap kanan yang memimpin pemilihan, bisa menjadi perdana menteri wanita pertama Italia — tetapi jika dia menang, dia akan menjadi kepala pemerintahan pertama yang politiknya partai tidak pernah sepenuhnya meninggalkan latar belakang fasisnya.

[artikele]

Selama kampanyenya, Maloney berganti-ganti antara pernyataan percaya diri dan sangat kontroversial tentang agenda politiknya. Dia secara samar mendefinisikan mantan Perdana Menteri Italia Benito Mussolini sebagai sosok yang perlu dibingkai dalam konteks sejarah tertentu. Pemilihan itu dilakukan hampir 100 tahun setelah serangan Mussolini di Roma yang membuka jalan bagi kediktatorannya.

Mengapa partai anti kemapanan begitu populer di Italia?

Namun, dari sudut pandang statistik, kebangkitan Bruder Italia tidak berbeda dengan semua partai anti-kemapanan Italia lainnya sejak 1990-an. Peristiwa saat ini – meskipun traumatis bagi budaya politik Italia – tampaknya merupakan babak baru dari fenomena yang sama, dengan partai-partai tunggal tiba-tiba bangkit satu demi satu dan memprotes orang Italia tanpa henti. Gelombang tersebut tidak berhenti bergulir sejak kebangkitan sentimen anti-politik di awal 1990-an.

Dalam pemilihan 2008 dan 2013, Brothers of Italy memenangkan kurang dari 2% suara, dan pada 2018 menerima sekitar 4%. Saat ini, empat minggu sebelum pemilihan, hampir 24% jajak pendapat menyalahkan partai Maloney. Pola yang sama telah direplikasi secara sistematis selama tiga dekade terakhir. Pada tahun 1994, Forza Italia milik Berlusconi, yang didirikan hanya lima bulan sebelumnya, menjadi partai pertama yang menerima 21% suara. Partai politik Lega hanya menerima 4% suara antara 2001 dan 2006, tetapi naik menjadi lebih dari 37% pada 2019 segera setelah pemilihan Eropa baru-baru ini. Gerakan Bintang Lima, yang didirikan pada 2009, mendapat 25% hanya empat tahun kemudian dan 32% pada pemilu 2018.

Menurut jajak pendapat saat ini, ketiga partai yang dimulai sebagai gerakan protes anti-politik – Forza Italia, Lega dan Gerakan Bintang Lima – sekarang hanya memiliki sepertiga dari dukungan maksimum sebelumnya. Segera setelah menjabat, partai-partai Italia kehilangan kredibilitas di mata pemilih yang terus-menerus mencari suara kritis berikutnya terhadap sistem politik yang mapan.

Hiperbola dengan demikian menjadi perumpamaan. Mungkinkah ini juga terjadi pada Bruder di Italia pada tahun 2023?

Akankah Italia menjadi seperti Polandia dan Hongaria?

Pola Italia unik dalam skala, tetapi kelompok protes telah umum di sebagian besar negara Eropa selama 20 hingga 30 tahun terakhir, dan tidak semua menembak bintang. Polandia dan Hongaria menawarkan poin referensi penting. Partai mereka yang paling populer – Hukum dan Keadilan (PIS) dan Fidesz – telah menguasai posisi kekuasaan selama beberapa tahun dan masih melakukannya. Menurut Komisi Eropa, pemerintah Budapest dan Warsawa telah merevisi aturan konstitusional sistem politik mereka dan fungsi demokrasi lainnya untuk memperkuat kontrol mereka atas negara tersebut. Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán mendefinisikan model politik baru sebagai “demokrasi tidak liberal”.

Orbán dan Meloni telah menyatakan simpati timbal balik yang kuat dan bersekutu di Parlemen Eropa dengan partai Hukum dan Keadilan Saudara Polandia di Italia. Mengingat lingkungan budaya pasca-fasis di mana sebagian besar pemimpin inti Italia Brothers datang dari usia, adalah sah untuk bertanya apakah model “tidak liberal” adalah tujuan Meloni, jika dia memenangkan jabatan perdana menteri, karena dia cenderung waspada. Risiko lebih lanjut penurunan dukungan untuk partainya dari pemilih. Jika koalisi yang berkuasa mendapat dua pertiga mayoritas di parlemen, maka dimungkinkan untuk mengubah konstitusi Italia melalui sistem parlementer. Menurut jajak pendapat dan jumlah kursi saat ini, koalisi sayap kanan tidak mungkin mendapatkan mayoritas seperti itu.

Namun, tidak mudah untuk membatasi hak-hak demokrasi dalam masyarakat maju dan ekonomi terdesentralisasi yang kuat. Kurangnya konsensus Italia lahir dari sentimen anti-kemapanan yang kuat pada 1990-an, tetapi telah berkembang selama 20 tahun terakhir setelah frustrasi Italia dengan ekonomi. Pendeknya melarang demokrasi elektoral, tidak peduli seberapa banyak Anda memutarbalikkan jaminan demokrasi konstitusional, jika Anda tidak memberikan pertumbuhan ekonomi, Anda pasti akan tersingkir pada kesempatan pertama yang memungkinkan.

Uang UE hadir dengan ikatan demokrasi

Mendorong Italia menuju sistem otoriter total tidak akan sesuai dengan pertumbuhan ekonomi. Salah satu alasannya adalah bahwa ekonomi Italia tetap bertahan oleh lembaga-lembaga Eropa. Bank Sentral Eropa memberikan jaminan implisit – dan terkadang eksplisit – bahwa Italia tidak akan gagal bayar atau keluar dari euro. Komisi Uni Eropa menawarkan program bantuan substansial untuk ekonomi Italia – Next GenerationEU (NG-EU), 11-12% dari PDB Italia selama lima tahun – yang tidak dapat ditinggalkan oleh pemimpin politik waras. Bantuan bergantung pada penghormatan dan pemeliharaan persyaratan demokrasi dari Perjanjian UE. Dalam konteks program NG-EU, reformasi dan insentif tunduk pada regulasi yang sangat ketat oleh Komisi Uni Eropa. Tidak akan mudah bagi Meloni untuk membatasi hak-hak sipil atau mempraktikkan kebijakan otoriter dan masih menerima dana UE. Misalnya, migrasi ke Hungaria saat ini tertunda karena rezim Orbán tidak patuh.

Tak ayal, Meloni sempat tergoda untuk melepaskan diri dari Eropa di masa lalu. Pada tahun 2014, Meloni berjanji untuk “membangun mayoritas di Parlemen Eropa dengan gerakan kritis euro lainnya untuk memaksa Komisi Eropa mendorong pembubaran zona euro yang disepakati dan tertib”. Italia’s Brothers telah mengajukan proposal di parlemen untuk “pembubaran terkontrol” dari serikat moneter, atau sebagai alternatif, keluarnya Italia dari euro. Pada tahun 2018, partai tersebut meminta penghapusan semua referensi ke UE dalam konstitusi Italia, untuk mendukung supremasi hukum nasional atas hukum Eropa. Retorika kuat yang menggambarkan Italia sebagai korban perebutan kekuasaan Jerman dan Prancis telah menjadi ciri partai Meloni selama dekade terakhir. Tidak disebutkan solidaritas dengan mitra Eropa pada tahun 2020 ketika Italia dengan murah hati didukung selama pandemi COVID-19 dan krisis ekonomi.

Satu kemungkinan bagi Meloni adalah bergabung dengan Hongaria dan Polandia dalam kebijakan luar negeri dan bergerak melawan arus utama Eropa. Front anti-Eropa ini secara teoritis mungkin dan dapat mendukung narasi nasionalis. Namun, hasil praktisnya akan lebih buruk karena ketiga negara tidak akan mampu menghalangi yang lain. Cara UE memutuskan kebijakan luar negeri mengurangi kemungkinan memilih keluar. Misalnya, sanksi terhadap Rusia dikenakan dalam kerangka Kebijakan Strategi Luar Negeri Bersama (CFSP) di mana langkah-langkah diterapkan baik di tingkat UE atau nasional. Tindakan seperti embargo senjata atau embargo saat masuk dilaksanakan langsung oleh negara anggota, yang secara hukum terikat untuk bertindak sesuai dengan keputusan Dewan CFSP. Aturan lain yang mengganggu atau mengurangi hubungan ekonomi dengan negara ketiga, termasuk pembekuan dana dan sumber daya ekonomi, diterapkan dengan menggunakan aturan yang mensyaratkan mayoritas yang memenuhi syarat. Aturan tersebut mengikat dan langsung berlaku di seluruh UE. Italia, Polandia, dan Hongaria tidak cukup besar untuk membentuk minoritas pemblokiran.

Pemerintah Italia harus membuat pilihan yang sulit

Kecuali kampanye pro-fasis di media sosial setelah pemungutan suara – sebuah faktor yang seringkali sulit dipertanggungjawabkan oleh analisis politik – kemungkinan besar, begitu berkuasa, Meloni akan mengambil jalur politik yang lebih konvensional menuju Eropa. Dia mungkin mengurangi seruannya agar kedaulatan Italia menang atas kesetiaan Eropa.

Tetapi bahkan jika dia terdengar kurang skeptis terhadap Euro, Meloni tidak serta merta berhasil menempatkan kohesi Eropa dengan baik. Keberhasilan program fiskal Eropa tergantung pada efektivitas pelaksanaan administrasi reformasi Italia dan rencana investasi yang disepakati dalam program NG-EU. Italia memiliki rekam jejak yang buruk seperti yang ditunjukkan oleh manajemen walikota Roma yang buruk antara 2008 dan 2013.

Menurut IMF, bahkan dalam kasus terbaik — yaitu, jika semua proyek NG-EU diaktifkan secara efektif — potensi pertumbuhan Italia dapat mencapai maksimum 0,8%. Dengan suku bunga Eropa pada tingkat rata-rata historis, pemerintah Italia harus mencatat surplus anggaran utama setidaknya 2% untuk menjaga rasio utang terhadap PDB stabil. Dana lindung nilai sudah membuat taruhan terbesar terhadap utang Italia sejak 2008, menurut Financial Times. Jika krisis utang terus berlanjut, seruan untuk mengembalikan Perdana Menteri Mario Draghi yang akan keluar akan semakin keras.

Dengan latar belakang ini, Meloni harus berusaha keras untuk meyakinkan pasar. Namun, untuk mencegah bencana krisis utang, setiap tahun pemerintah Italia harus meminta orang Italia untuk menyerahkan setidaknya 2% dari pendapatan stagnan mereka kepada negara – lebih dari apa yang mereka terima dari negara dalam layanan dan kesejahteraan. Tiga puluh tahun kemarahan warga terhadap sistem politik hampir tidak mereda.